Dialog Menjelang Fajar

image

#Mengandung Unsur Seksualitas tingkat wahid, 20+ masuk. Jika masih 18+ kurang cukup umur. Karna ini bukan sekedar artikel curcol tentang cinta biasa melainkan dialog biadab 2 manusia yang terlalu pintar dan kurang bisa bersandiwara.. Heheee…

Terlepas dari pribadiku yang memiliki kompleksitas cukup banyak tentang hidup (mungkin), tapi sebenarnya aku juga sering meminta pendapat. Ada beberapa teman yang kupercaya untuk sekedar memberi solusi. Kali ini, sekiranya Si Brengsek (kawan pena saya seorang wartawan lepas di salah satu media korporasi milik asing) sudi membagi waktunya peneman melek (begadang).

Gw : men, gw minggu depan kesono ya.

Sb : gw masih di banjar, kenapa-kenapa ?

Gw : gapapa sih, pengen berobat. Hehee

Sb : uits, tukang nyiyir bisa gila juga. Hahaaa

Gw : seriusan men, beberapa hari ini pala gw sakit banget.

Sb : lu kebanyakan, kurang bisa ngikutin, ya selek deh tu otak. Gw sering ingetin lu, kagak usah frontal. Kalem tapi nyelekit (pelan tapi menyakitkan) kalau bohoso jowone ya.

Gw : hahahaaa, iyo-iyo bener. Kuwi bohoso jowone.

Sb : lu paling bodoh soal wadon (wanita) biasanya, jangan-jangan….

Gw : gampangnya gitulah, setelah di tinggal nikah bidadari jahat ini malah ketemu putri laknat.

Sb : ngeri !!! Putri laknat, besok mungkin adalagi dewi bangsat. Hahaaa.

Gw : intinya, gw sebenarnya sudah bisa lepas dari dia. Tapi entah kenapa gw jadi takut dia kenapa napa. Problemnya sepeleh, gw suka ama bini orang men.

Sb : wuanjeng..hahaaa…lu ada-ada aja beroo. Emang org kalau kurang colay otaknya suka selek !!! Kerja mulu sih.

Gw : selek masih bisa lurus lagi, gw butuh solusi dari otak yang sudah ga keurus kayak elu. Heheee.

Sb : terus aku kudu piye beroo ?

Gw : gw takut dia kenapa napa karna menurut cerita doi, pacar (selingkuhanya) yang sekarang sayko. Suka ngancam-ngancam doi kalau doi ga nurutin semua perkataanya.

Sb : tunggu-tunggu, jadi putri laknat ini selain ama lu punya pacar lagi ?

Gw : iyes. Gampangnya begitu.

Sb : wkwkwkkkk. Lalu lu prcya gitu aja ? Logika termudah. Dia coba jalin hubungan ama lu, tapi dia juga punya pacar, plus sudah punya laki (suami) juga. Dimana otak lu ? Putri laknat lu keblinger penis bisa jadi !!!

Gw : gw serius njink ga usah norak !!!

Sb : awal ya, tentang ancaman. Ancaman sprti apa yang bisa bikin orang era modern nurut. Foto ? Video ? Atau mau dibunuh ? Sok-sok an biar mirip kasus aril eksbisionis gitu. Hallo, aril luna keren, seindonesia tau. Gebetan lu se hype apa, sampai takut ancaman norak ga penting. Selanjutnya, Tentang cowok sayko tu, lumrahlah, cowok mana yang ga doyan meki, apalagi bini orang bro. Gretongan lg !!! Jelas kerasa nikmatnyaaaaa. Modal pukon bisa ngewe sepuasnya tanpa harus modalin si cewek, gw juga doyan kali. Tapi lu jangan salah sangka dulu, bisa jadi si putri laknat ntu sebenarnya juga nikmatin karna kurang puas ama suaminya. Hahaaa. Jadi inget tante marta gua.

Gw : tai..tai…tante marta lagi..otak lu slalu ga jauh-jauh dari selakangan men. Pas, nick nya “Si Brengsek”.

Sb : seks juga kebutuhan beroo, kalau alibi cuma pengen ilangin penat karna rutinitas padat, ama temen-temen cewek bisa gw rasa. Ga perlu kaum seperti kita yang jago-jago ranjang.

Gw : wkwkwkkk. Lu aja kali gw kagak. Masa iya sih putri laknat gitu men ?

Sb : siapa tau aja, cewek kan dimana mana kalau alat kelaminya pas taste nya di meki jalan apapun di terobos. Lupa tentang cerita lu kalau hawa yang mesti di barengi nafsu.

Gw : lalu gw kudu piye iki ?

Sb : anggap putri laknat lu tu ga cukup berharga, sama seperti cewek kebanyakan. keperluanya kalau ga shoping ya ranjang !! Ok fix, bisa di pahami tukang nyiyir ?

Gw : paham, cuma masih kurang terlalu yakin. Iya kalau bener yang brengsek doi, lah kalau si sayko yang bajingan tu gimana ? Bisa di bayangkan donk betapa ancurnya doi kalau ga nurutin sayko.

Sb : Di dunia ini ga ada yang sempurnah, perselingkuhan, korupsi, penindasan memang harus ada. Gw kasih ilustrasi lagi, orang selingkuh sebab ada 2. Harga mati  itu, kalau ga kurang secara finansial ya kurang puas urusan ranjang !!! Da tu aja yang perlu lu inget, gw besok ada liputan pagi bero…kagak bisa lebih lama lagi nemenin lu, sorry.

Gw : okelah, thx ya.

Klik..tut..tut..tut..sambungan terputus.

Note : Cerita fiksi yang sengaja di alaikan, berdasarkan curcolan para pemain cinta yang jago ranjang nan biadab. Dengan mengganti peran menjadi gua dan Si Brengsek šŸ˜€

Sesekali frontal abis boleh ya, tanpa sensor sama sekali biar original.:D
Ini tulisan di draft sudah ada sejak negara api diserang bajak laut, tapi belum sempat terposting. Dan rencanaya memang ga akan pernah diposting karna mengandung unsur huru hara perasaan yang gak umum. Namun, karna gua keki sama pasangan muda mudi yang menghabiskan satnitenya dengan candlelight dinner, maka dari itu gw dengan amat sadar ingin merusak suasana romantisnya dengan kisah nyeleneh nan biadab seperti ini.
šŸ˜€ šŸ˜€ šŸ˜€

*Lu jomblo ya, sirik amat ?

Hahaaa, sejak kapan cowok seksi, smart dan mahatau seperti gw bisa dikatakan jomblo. Gw cuma LDR aja ko, hakhakhak.. *towelraisa ^ ^

Sejauh ini cerita fiksi yang terbaca terlalu menye-menye, maka dari itu gw mencoba untuk tidak mengikutinya. Dan untuk dialognya gak mempunyai pesan moral apa-apa selain memang hanya sirik aja, eh..ama ini, kalau selingkuh usahain jangan pake hati. Seandainya terjadi perselisihan dalam urusan rumah tangga sebaiknya dibicarakan, jika harus bubar tengah jalan ya bubar aja, jika bisa dipertahankan, ya, jangan bikin kesalahan lagi. Harus sadar diri, negeri ini timur, penilaian manusia kadang lebih kejam daripada azab yang maha kuasa. Bisa berabe urusanya kalau selingkuh main hati, cukup main anu aja.. Heheeee..

Mungkin sirik gw sudah tingkat akut ngeliat pasangan muda mudi bermesraan gak tau diri, sedang gw cuma duduk bengong ngeliatin. šŸ˜„ šŸ˜„ šŸ˜„

Sekiranya ada unsur SARA ataupun hate speech yang berlebihan tolong di MAAFKAN ya..ga ada maksud untuk merendahkan siapapun. Pure, hanya untuk mengisi kekosongan laman beranda karna mood baik yang tak kunjung datang.

Thankyou…
happy satnite…

^___^

Iklan

Penulis: Senja Kelana

Seorang pria yang menyukai senja, tak terikat, bebas terkendali, dan menghargai perbedaan.

23 thoughts on “Dialog Menjelang Fajar”

    1. Zaman” sma dulu sempat baca buku beberapa penulis kontroversial, salah satunya Djenar. tapi semakin kesini semakin malas. Ga tau kenapa, apa krna akunya sendiri sudar terbiasa dengan realitas sehingga malas untuk membaca sesuatu yang mudah ditebak.

      Sekarang” ini lebih suka berempati daripada sekedar membaca šŸ˜€

      Kalau kemarin”, paling beberapa buku kahlil gibran, jhon grisham, sama ricard dawkins yg ngisi waistbag kk..

      21 boleh baca ko.
      ^ ^

      Disukai oleh 1 orang

      1. Eh kita beda taunnya jauh ya kak, haha. Aku mbaca pertama semester 1, shock bgt bacanya wkwkw.

        aku tadi baru aja dapat kado The Prophet – Kahlil Gibran. tp blm mbaca, kk udah tah?
        Hoho :3

        Disukai oleh 1 orang

      2. Hehee, mungkin adk bacanya terbitan yang ke berapa gitu. Klo kk dl baca pas SMA sekitar th 2006 an.

        Kk 27 dik, kan sdh pernh di bilangin ke km. Menurutmu tua ga ?

        Kalo menurut kk belum terlalu tua dan gak bisa di katakan muda lagi sih, ibaratnya seperti “senja” terang ga, gelap juga ga.. šŸ˜€

        Disukai oleh 1 orang

      3. Buruan baca dik kahlil gibranya, kalau bisa koleksi buku” dia yg lainya. Filsafat ttg kehidupanya bagus, sedikit berat tapi cukup mendidik. Pas itu utk kamyu yang sering galau dan baper…

        Heheee..

        ^___^

        Disukai oleh 1 orang

      1. Bagus karena baru kali ini saya baca tulisan paling frontal tanpa penghadang wkwk.
        Wah iya lah saya tidak akan meniru ciahh šŸ˜

        Disukai oleh 1 orang

  1. Percakapan yang masuk akal menurut aku, soalnya fakta yg ada di lapangan emang gitu. Orang selingkuh ya cuma karena kebutuhan finansial atau kebutuhan biologis… naif banget kalo ada yg bilang, gw selingkuh karena pengen dpet org yang lebih baik.. ya balik lagi, lebih baik dalam finansial apa seks… haahhaha.. oops!

    Disukai oleh 1 orang

    1. Nah itu diyaa, heheee..

      Heran sama manusia yg pandai bersandiwara, kesanya munafik bgt malah. Jahat ya aku ? telanjangi pikiran manusia se-telanjang telanjangnya..hehee

      Dari tanggapan km ini ti, ak jd kepikiran bikin artikel alasan yang baik dan benar untuk selingkuh loh..heheee… Tentunya dgn bahasa yg lugas dan tegas tnpa dibumbui sandiwara cinta… *ciaaathhh

      ^ ^

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s